Kerana Diam Itu

Last update seminggu lepas. Itu pun update yang isinya bukan datang dari kepala otak sendiri tapi datang dari Twitter. Aku cuma sort out tweet yang kelakar dan kurang ajar je masa sesi #tanyanajib dan letak dalam entri. Hasilnya? Pendapatan untuk hari tu mencatat rekod bersih kedua tertinggi setakat aku pernah berblogging. Giler ah. Masa buat entri tu tak bajet pun boleh dapat macam tu tapi bila buka Innity Advenue, terbeliak jap mata..

Aku tengok sekarang banyak blog yang cerita entah apa-apa sebab duit. Tak kisah pun, cuma dari kaca mata aku, nampak sangat blog tu dah takde hala tuju. Kejap ini, kejap itu.. Tak konsisten. Tapi aku pun dah tak konsisten update kan.. Entah la.. Macam-macam dah dalam real life aku ni, buat aku tak kisah sangat dapat duit ke tak melalui blog ni. Advertiser bayar lambat/tak bayar pun aku dah macam malas nak layan. Kalau kena kat blogger lain tak, confirm nak melenting sampai tulis entri. Relax ah..

Bila diam lama ni, kita perhati orang lain senyap-senyap.. macam-macam gaklah perangai manusia ni kita nampak. Nak cerita satu-satu karang confirm ada yang sentap pulak, jadi aku simpan sendiri je lah. Lepas tu tengok balik apa yang kita buat ni ada yang orang ikut atau guna idea tu, rasa macam bangga pun ada jugak. Kurang-kurang aku adalah menyumbang sikit pada kemajuan orang lain. Oklah tu kan.. daripada aku tak menyumbang apa-apa langsung pada masyarakat.

Bila diam ni, aku dapat buat macam-macam sebab tak luang banyak masa bercakap dan membebel. Contoh kat Twitter, aku tengok banyak je orang membebel bagai nak gila. Ada yang memang non-stop beb. Semua orang nak layan, tegur, respond. Bila dah macam ni, ternampak pulak macam ter’over’ di situ. Memang Twitter itu satu kebebasan bersuara, tapi kadang-kadang bila dah bebas sangat ni kita lupa yang setiap perkara dalam dunia ni ada batasan dia. Follower baca gak tweet tu walaupun aku tau ramai je yang ada akaun twitter tapi tak aktif langsung. Jadi sebagai orang pendiam macam aku yang memang kerja duduk depan lappy sepanjang hari sebab sekarang ni musim study leave, aku baca semua update orang yang aku follow.

Bila membaca nilah yang buat kita nampak lebih jelas orang tu macam mana. In real life pun, kalau kita buka mulut lebih-lebih sampai terkeluar benda yang tak sepatutnya diperkatakan, memang akan membuatkan kita ni nampak bodoh dan dungu. Konsep sama, medium berbeza. Tapi itu pendapat aku je. Aku ni pun bukannya pandai sangat.. Kalau duduk satu kelas dengan aku kat sini, memang korang akan tau yang aku ni antara student yang paling tak cemerlang. Dapat survive kat sini sampai final year pun dah cukup bersyukur..

Cuma itulah, kadang-kadang dalam hidup ni kita kena stop sekejap. Duduk diam dan fikir balik apa, mengapa, bagaimana atau apa-apa sahaja dalam hidup ni. Cuba tutup mulut tu sekejap, mungkin sejam, mungkin sehari.. Yelah, kita tak tau kadang-kadang orang lain pun boleh naik meluat sebab kita ni bising sangat. Cermin balik diri ni dan tengoklah kalau ada silap mana-mana. Mesti ada sebab manusia ni tak sempurna.Dalam konsep kejuruteraan ni pun, kita tak boleh cipta sesuatu yang sempurna atau bagus semuanya. Mesti perlu ada benda yang negatif, faktor yang mengurangkan efficiency mesin tu supaya ia boleh bekerja pada kadar yang optimum.

Premium Sponsor

44 Comments