#Perlibahasa Melayu

Aku cakap dah, kalau dah terbukak buku dua tiga buah atas meja ni, idea nak tulis blog mesti datang. Oleh itu, studylah, nescaya idea nak tulis blog datang bergolek.

Peribahasa Melayu memang indah. Ada yang tajam dan ada yang indah. Dalam aspek bahasa, aku paling minat peribahasa (proverb) ni sebab kata-kata mudah yang memberi maksud mendalam selalunya memberi efek yang #priceless bila digunakan kena pada waktu dan ketikanya.

Lebih best lagi kalau kita dapat belajar peribahasa dalam bahasa lain. Bahasa Russia contohnya juga kaya dengan peribahasa yang kadang-kadang lebih kepada perlibahasa.

Bila zaman berubah, ada ruang untuk kita menghasilkan peribahasa baru bersesuaian dengan peredaran zaman. Di sini aku berikan beberapa contoh perlibahasa yang mungkin releven:

    • Bagai menunggu Anwar jadi PM (tweet) – Sesuatu yang tak mungkin terjadi walaupun dah berulang kali janji benda yang sama. Contoh penggunaan: Menunggu kualiti internet di Malaysia setaraf dengan negara-negara maju adalah seperti menunggu Anwar jadi PM, memang sampai bila-bila mahal dan selalu disconnected.
    • Ada ubi ada batas, ada C4 boleh balas (tweet) – Pembalasan dendam haruslah dilakukan secara ultimatum. Contoh penggunaan: -masih lagi difikirkan-
    • Bagai Siti Nurhaliza sudah berlaki (tweet) – Wanita cantik/popular yang mengecewakan orang ramai disebabkan pilihan teman hidupnya (duda, tak kacak & sebagainya). Contoh penggunaan: Ibu artis X menasihati X supaya berhati-hati dalam memilih pasangan agar kelak tidak berlaku seperti Siti Nurhaliza sudah berlaki… 

Sekadar bacaan ringan.. Korang jangan nak serius sangat pulak -___-‘

 

50 Comments