Bajet 2011 – 500 Juta Ringgit Untuk Belian Peluru Berpandu Dari Russia

Sebaik sahaja pengumuman Bajet 2011, sumber dalaman di sini telah dihubungi oleh beberapa agen kontraktor dari Malaysia berhubung pembelian 50 biji peluru berpandu udara-udara dan udara-darat yang akan dilengkapi pada pesawat pejuang Sukhoi-30MKM. Bahan letupan yang digunakan untuk peluru berpandu ini masih lagi belum diputuskan jenisnya samada dilengkapi dengan bahan letupan konventional atau nuklear namun begitu, ada desas desus dan khabar angin yang kuat mengatakan peluru-peluru berpandu ini akan dilengkapi dengan bahan letupan nuklear.

Sumber juga melaporkan bahawa shipment pertama peluru berpandu ini akan tiba seawal Januari 2011 dan penghantaran akan dilakukan dalam 5 peringkat. Semua peluru berpandu akan dijangka sampai menjelang Disember 2012.

Pembelian mengejut ini adalah antara langkah Tentera Udara Malaysia (TUDM) dan kerajaan Malaysia untuk mengukuhkan kedudukannya di ruang udara Asia Tenggara seterusnya menjadi negara pertama di Asia Tenggara yang memiliki senjata nuklear. Beberapa perancangan untuk membeli pesawat pengebom senyap terkini buatan Russia juga telah mula kedengaran dan berkemungkinan besar akan dimasukkan ke dalam pembentangan Bajet 2012.

Pembentangan Bajet 2011 ini adalah yang paling mengejutkan dalam sejarah pembentangan bajet negara kerana ini adalah kali pertama Malaysia membelanjakan sejumlah dana untuk pembelian senjata nuklear. Pihak pembangkang hanya mampu berdiam diri mendengar berita yang sangat mengejutkan ini.

***

Sekarang bagitau aku, apa reaksi korang kalau benda ni berlaku? Wajar ke tak kita kukuhkan kedudukan negara kita dari segi kekuatan tentera? Tau tak jiran-jiran kita yang lain semuanya sibuk melengkapkan tentera diorang dengan segala jenis senjata canggih dan baru tapi kita masih terkandas dengan kapal selam lama yang telah digunakan sejak 40 tahun dulu dan tak boleh menyelam. Jadi pada pendapat aku, kita perlu buat sesuatu.

[Berita di atas hanyalah rekaan semata-mata. Harap maklum.]

Blogger yang juga seorang engineer atau engineer yang juga seorang blogger. Graduan Universiti Penerbangan Moscow, Russia. Bukan Russian spy.

51 Comments